Searching...
Tuesday, June 9, 2015
10:13 PM 0

Janji dan sumpah iblis kepada wanita


Iblis dalam menggoda manusia memiliki pelbagai strategi dan yang sering digunakan adalah dengan memanfaatkan hawa nafsu, yang memang memiliki kcenderungan mengajak kepada keburukan.

Syaitan sememangnya mengetahui kecenderungan nafsu kita dan Iblis akan terus berusaha agar manusia keluar dari garis yang telah ditentukan Allah, termasuk melepaskan hijab atau pakaian muslimah.

Apabila seorang wanita masih bertahan dengan prinsip hijabnya, maka Syaitan beralih dengan strategi yang lebih halus. Bagaimanakah caranya?

Membuka bahagian tangan

Kebiasaannya telapak tangan sudah terbuka, maka Syaitan membisikkan kepada para wanita agar ada sedikit peningkatan fesyen, iaitu membuka bahagian hasta (siku hingga telapak tangan).

"Ah! Tidak apa-apa, kan masih pakai tudung dan pakai baju panjang", bisik Syaitan.

Akhirnya si wanita menampakkan tangannya dan akhirnya para lelaki melihatnya sama seperti kebiasaannya. Maka Syaitan berbisik, "Kan tak apa-apa.."

Membuka leher dan dada

Setelah menampakkan tangan menjadi kebiasaan, maka datanglah Syaitan untuk membisikkan perkara baru.

"Kini membuka tangan sudah menjadi lumrah, maka perlu ada peningkatan lagi, bukalah bahagian atas dada kamu, tapi jangan sebut sebagai pakaian terbuka, hanya sedikit supaya tidak panas. Cubalah! Orang tidak akan peduli kerana sebahagian saja yang terbuka".

Maka dipakailah pakaian fesyen baharu yang terbuka dibahagian leher dan dada.

Berpakaian tapi telanjang

Seterusnya Syaitan berbisik lagi, "Pakaianmy biasa-biasa saja, cubalah fesyen yang lebih baik! Banyak kain yang agak nipis, bentuknya dibuat agak ketat supaya lebih cantik dipandang".

Maka tergodalah si wanita. "Mungkin tidak ada masalah kerana potongan pakaiannya masih panjang, cuma bahan dan fesyennya yang berbeza supaya nampak lebih feminin," bisik Syaitan menokok tambah.

Maka, jadilah mereka wanita yang disebut oleh Nabi SAW sebagai Kasiyat'ariyat (Berpakaian tapi telanjang).

Agak terbuka sedikit

Setelah para Muslimah mengenakan pakaian yang ketat, maka Syaitan datang lagi.

"Pakaian seperti ini akan membuatkan kamu sukar bergerak kerana sempit, kan lebih baik dibelah hingga ke lutut atau paha? Itu lebih selesa".

Lalu dicuba idea baru itu dan memang benar, apabila dibelah bermula dari bahagian bawah hingga ke atas, rupanya lebih selesa serta mudah bergerak.

Tudung semakin kecil

Kini Syaitan melangkah dengan tipu daya lain yang lebih 'power'. Tujuannya adalah agar para wanita menampakkan auratnya pula.

"Oh, ada yang kita terlupa! Kalau kamu pakai baju begitu, maka tudung yang besar tidak lagi sepadan dengan kamu. Sekarang kamu kena cari tudung yang lebih kecil agar serasi dan sepadan. Orang akan tetap menamakannya tudung".

Terdedah

Dan rupanya si wanita sangat selesa dengan fesyen baru yang dipakainya itu. Maka Syaitan datang lagi memberi idea.

"Rambutmu sangat cantik. Bukankah lebih selesa jika tudungmu dilepaskan. Kamu bebas mencuba fesyen rambut yang pelbagai. Malah, kamu boleh mewarnakannya mengikut warna yang kamu suka supaya kelihatan lebih menawan".

Maka, Syaitan sekali lagi berjaya mempengaruhi si wanita supaya mendedahkan rambutnya.

Membuka keseluruhan

Syaitan kembali berbisik, "Kalau langkah kakimu masih kurang selesa, cuba cari fesyen yang lebih menarik. Bukankah kini banyak skirt separuh betis dijual di pasaran? Tak usah terlalu terdedah, kira-kira 10 sentimeter saja. Nanti kalau sudah biasa, barulah cari fesyen paras lutut pula".

Bisikan Syaitan benar-benar telah menjadi penasihat peribadinya. Maka terbiasalah dia memakai pakaian terdedah.

Namun kadang-kadang si wanita terfikir, adakah ini tidak bersalahan dengan hukum agama?

Namun bisikan Syaitan menyahut, "Ah, kan sekarang zaman moden. Kamu hanya mengikut arus fesyen terkini".

"Tapi, adakah ini tidak menjadi fitnah bagi kaum lelaki?", hati si wanita curiga.

"Fitnah? Kalau kaum lelaki melihat bahagian tubuh wanita yang terbuka, dan mengatakan 'wow' dan sebagainya, bukankah ini bererti sudah tidak ada fitnah lagi kerana sama-sama suka?" Syaitan menghasut.

Begitulah sesuatu yang yang seakan-akan mustahil untuk dilakukan. Namun Syaitan tidak pernah berhenti membisikkan hasutan-hasutan jahat sehingga ke saat kematian seorang anak Adam.

Hingga pada suatu ketika nanti akan muncul idea untuk mandi di kolam renang atau di tepi pantai secara terbuka, di mana hanya dua bahagian sahaja yang ditutupi iaitu kemaluan dan buah dada!

Ingatlah, Syaitan laknatullah hanya pandai menjanjikan kita dengan janji-janji palsu yang halus dan memikat, janji untuk keseronokan dunia tetapi sebenarnya janji palsu serta racun yang mematikan. Nauzubillah...


0 comments:

Post a Comment