Searching...
Friday, July 31, 2015
5:45 PM 0

Hukum wanita memasukkan jari ke dalam Faraj sendiri


Soalan:
Adakah seseorang itu memasukkan jari ke faraj untuk tujuan melepaskan nafsu daripada mengelakkan zina itu berdosa?
Hamba Allah, Mersing

Jawapan:
Perbuatan memasukkan jari ke dalam faraj untuk memuaskan nafsu adalah suatu perbuatan yang haram menurut kacamata agama Islam. Perbuatan ini juga menzalimi diri sendiri. Dara bagi seseorang gadis adalah sesuatu yang cukup penting dalam hidupnya. Seorang gadis yang tidak ada dara akan dianggap oleh masyarakat sebagi seorang pelacur, atau seorang yang kuat bermain sukan, atau seorang yang dirogol atau diperkosa. Inilah anggapan masyarakat pada diri gadis yang tidak ada dara lagi.

Seorang suami yang beriman sangat menilai adakah isterinya masih ada dara atau tidak. Jika tidak ada dara lagi ia merasakan kelelakiannya sudah tercabar. Perbuatan ini jga merosakkan diri sendiri. Justeru itu suka dicadangkan kepada saudari yang bertanya supaya bertaubat kepada Allah dengan segera dan meninggalkan perbuatan ini. Tunaikan solat hajat banyak-banyak untuk memohon seorang suami yang salih untuk saudari dan perbanyakkanlah membaca surah Yusuf. Mudah-mudahan Allah menyelamatkan saudari dari terjerumus ke jalan yang salah itu.

Berkahwin adalah jalan paling selamat kepada saudari. Al-Quran menceritakan kepada kita apabila masyarakat nabi Allah Lut melakukan hubungan seks sesama lelaki, nabi Lut menawarkan supaya mereka berkahwin dengan anak-anak perempuannya yang suci tetapi mereka menolak. Akhirnya Allah SWT menghancurkan mereka sehingga bumi mereka sendiri lenyap dan yang timbul hanyalah laut Mati di negara Jordan sekarang.

Jika saudari tidak mampu berkahwin hendaklah saudari berpuasa sunat kerana dengan berpuasa itu dapat menyelamatkan saudari dari perzinaan malah ia kan menjadi benteng kepada saudari. Berkawanlah dengan sahabat yang salihah, Sentiasalah menghadiri solat berjemaah baik di surau mahupun di masjid.


0 comments:

Post a Comment