Searching...
Sunday, June 21, 2015
8:55 PM 0

7 Amalan utama di Bulan Ramadhan yang sering dilupakan umat Islam


PERTAMA: SHIYAM

Amaliah terpenting pada bulan Ramadhan adalah shiyam (puasa), sebagaimana termaktub dalam firman Allah yang berbunyi:
يَـٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ كُتِبَ عَلَيۡڪُمُ ٱلصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى ٱلَّذِينَ مِن قَبۡلِڪُمۡ لَعَلَّكُمۡ تَتَّقُونَ -١٨٣

Hai orang-orang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa. (QS al-Baqarah: 183)

Nabi SAW juga bersabda,

Islam dibangun di atas lima perkara: Syahadat ‘laa ilaha illallah’ dan bahwa Muhammad adalah Rasulullah, me­ne­­gakkan shalat, menunaikan zakat, haji, dan berpuasa ramadhan. (HR. Al-Bukhari dan Muslim dari Ibnu Umar)

Mengenai keutamaan puasa, Rasulullah SAW bersabda:

Setiap amal anak Adam kebaikannya dilipatgandakan menjadi 10 sampai 700 kali lipat. Allah Ta’ala berfirman: “Kecuali puasa, sesungguhnya ia ada­lah (khusus) bagi-Ku dan Aku yang akan memberikan pahalanya, ia (orang yang berpuasa) meninggalkan syahwatnya dan makanannya karena Aku.” (Lafazh hadits dari Imam Muslim)

Dari Abu Umamah, berkata:” Ya, Rasulullah, beritahukan kepadaku amalan yang akan mengantarkanku masuk surga. Beliau menjawab: Eng­kau wajib berpuasa, sesungguhnya puasa tidak ada tandingannya, atau be­liau bersabda, tidak ada semisalnya.”

Dari Abu Said Al-Khudri secara marfu’:

Tidaklah seorang hamba berpuasa sehari di jalan Allah kecuali karenanya Allah akan menjauhkan wajahnya dari neraka sejauh 70 tahun perja­lanan. (HR. Al-Bukhari)

Berkaitan dengan amaliah ini, seseorang hendaklah memperhatikan hal-hal berikut ini:

Melaksanakan puasa dengan sungguh-sungguh, didasari iman dan mengharap pahala Allah semata

RasulullahSAW bersabda:

Barangsiapa berpuasa pada bulan Ramadhan karena keimanannya dan karena mengharap ridha Allah, maka dosa-dosa sebelumnya diampuni. (HR Bukhari Muslim dan Abu Dawud),

Tidak meninggalkan puasa tanpa sebab-sebab yang dibenarkan

Puasa Ramadhan merupakan ibadah yang mesti ditunaikan, tanpa uzur syar’i (halangan yang bisa dibenarkan menurut syari’at), maka seorang muslim tidak boleh meninggalkan puasa. Ini merupakan dosa yang sangat besar sehingga tidak bisa ditebus meskipun seseorang berpuasa sepanjang masa.

Melaksanakan puasa sesuai aturan yang telah ditetapkan

Ibadah puasa merupakan ibadah yang harus dilaksanakan sesuai dengan ketentuan yang harus dipatuhi, meliputi: syarat sah puasa, rukun puasa, pembatal-pembatal puasa dan lain-lain.

Menjaga puasanya dari perkara-perkara yang dapat membatalkan atau merusak pahalanya

Puasa merupakan pendidikan untuk menahan diri dari hal-hal yang tidak benar, bila hal itu tidak bisa ditinggalkan, maka tidak ada nilai atau paling tidak berkurang nilai ibadah seseorang

Rasulullah SAW bersabda:

Dari Abu Hurairah RA, ia berkata: Rasulullah SAW telah bersabda: Barangsiapa yang tidak meninggalkan perkataan bohong dan suka mengerjakannya, maka Allah tidak memandang perlu orang itu meninggalkan makan dan minumnya.” (HR. Al-Khamsah).

Melakukan hal-hal yang dianjurkan seperti: bersegera berbuka, mengakhirkan waktu sahur, dan lain-lain.


KEDUA: SHALAT TARAWIH

Para ulama sepakat bahwa shalat Qiyamu Ramadalan (Shalat Tarwih) itu disyariatkan. Nabi Muhammad SAW menganjurkan agar kita menghidupkan malam ramadhan dengan memperbanyak shalat tersebut di sepanjang malam Ramadhan. Dasarnya adalah hadits Nabi Muhammad SAW:

Dari Abu Hurairah r.a., berkata: Rasulullah SAW menganjurkan (shalat) qiyami Ramadhan kepada mereka (para shahabat), tanpa perintah wajib. Beliau bersabda: Barangsiapa mengerjakan (shalat) qiyami Ramadhan karena iman dan mengharap pahala, niscaya diampuni dosanya yang telah lalu. [HR. Al- Bukhari dan Muslim].

Dalam melaksanakan Shalat Qiyamu Ramadhan, hendaklah dicontoh tata cara shalat Nabi Muhammad SAW, baik mengenai jumlah rakaatnya maupun kualitasnya. Nabi melaksanakan shalat Qiyamu Ramadhan sebanyak 11 rakaat dengan cara-cara yang bervariasi: dengan cara jumlah rakaat 4+4+3, atau 2+2+2+2+2+1 atau dengan cara lain.

“Dari Aisyah ra. Diriwayatkan bahwa ketika ditanya tentang shalat Nabi di bulan Ramadhan Aisyah berkata: pada bulan Ramadhan maupun yang lainnya, Nabi tidak pernah melakukan shalat lebih dari sebelas rakaat. Nabi SAW kerjakan empat rakaat, jangan engkau tanyakan tentang elok dan lamanya, kemudian Nabi kerjakan lagi empat rakaat dan jangan engkau tanyakan tentang elok dan lamanya. Lalu Nabi kerjakan shalat tiga rakaat”. (HR. Bukhari dan Muslim).

Dalam hadits lain disebutkan:

Dari ‘Aisyah isteri Nabi SAW, dia berkata; Rasulullah SAW pernah shalat antara habis shalat isya’ yang biasa disebut ‘atamah hingga waktu fajar. Beliau melakukan sebelas rakaat, setiap dua rakaat beliau salam, dan beliau juga melakukan witir satu rakaat. Jika muadzin shalat fajar telah diam, dan fajar telah jelas, sementara muadzin telah menemui beliau, maka beliau melakukan dua kali raka’at ringan, kemudian beliau berbaring diatas lambung sebelah kanan hingga datang muadzin untuk iqamat.”

Dengan memperhatikan tatacara shalat Nabi Muhammad SAW sebagaimana yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim semestinya seseorang meneladani beliau baik menyangkut jumlah rakaatnya maupun kualitasnya, yakni melaksakan shalat sebanyak 11 rakaat dengan amat bagus dan lama.


KETIGA: TADARUS

Ramadhan adalah bulan diturunkannya Al-Quran untuk menjadi pedoman manusia dari segala macam aktifitasnya di dunia. Allah SWT berfirman:
شَہۡرُ رَمَضَانَ ٱلَّذِىٓ أُنزِلَ فِيهِ ٱلۡقُرۡءَانُ هُدً۬ى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنَـٰتٍ۬ مِّنَ ٱلۡهُدَىٰ وَٱلۡفُرۡقَانِ‌ۚ -١٨٥

(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil). [Qs. al-Baqarah: 185]

Dalam sebuah Hadits dijelaskan bahwa setiap bulan Ramadhan Rasulullah SAW melakukan tadarus al-Qur’an bersama Malaikat Jibril

“Dari Ibnu Abbas r.a. (diriwayatkan bahwa) ia berkata: Rasulullah SAW adalah orang yang paling dermawan, apalagi pada bulan Ramadhan, ketika ditemui oleh Malaikat Jibril pada setiap malam pada bulan Ramadhan, dan mengajaknya membaca dan mempelajari Al-Qur’an. Ketika ditemui Jibril, Rasulullah adalah lebih dermawan daripada angin yang ditiupkan.” (Muttafaq ‘Alaih).

Oleh karenanya pada bulan ini umat Islam harus benar-benar berinteraksi dengan Al-Qur’an untuk meraih keberkahan hidup dan meniti jenjang menuju umat yang terbaik dengan petunjuk Al-Qur’an. Berinteraksi dalam arti hidup dalam naungan Al-Qur’an baik secara tilawah (membaca), tadabbur (memahami), hifzh (menghafalkan), tanfidzh (mengamalkan), ta’lim (mengajarkan) dantahkiim (menjadikannya sebagai pedoman).

Rasulullah SAW bersabda:

“Sebaik-baiknya kamu orang yang mempelajari Al-Qur’an dan yang mengajarkannya” (HR Bukhari)

Dalam hadits lain disebutkan:

Dari Abdullah bin Umar, Nabi Muhammad SAW bersabda, “Puasa dan al-Quran akan memberi syafaat kepada seorang hamba pada hari kiamat. Puasa berkata, ‘Ya Allah, saya telah menghalanginya dari makanan dan syahwatnya, maka berilah aku hak syafaat untuknya”. Al-Quran juga berkata, ‘Ya Allah, aku telah menghalanginya dari tidur di waktu malam, maka berikan padaku syafaat untuknya.” Lalu keduanya diizinkan untuk memberi syafaat.” (HR Ahmad dan Hakim).


KEEMPAT: SHADAQAH

Sebagaimana disebutkan di dalam Hadits yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim di atas bahwa Rasulullah SAW di bulan Ramadhan menjadi orang yang paling dermawan melebihi kedermawanannya di bulan-bulan lain. Karenanya kita mesti mencontoh beliau, di bulan yang penuh barakah ini kita perbanyak bersadaqah dengan menyesihkan sebagian harta kita untuk dikeluarkan bagi kepentingan fi sabilillah atau membantu kaum fuqara’ dan masakin.

Rasulullah SAW bersabda:

“Maukah kamu aku tunjukkan pada pintu-pintu kebaikan? Puasa adalah perisai dan sedekah akan memadamkan kesalahan sebagaimana air memadamkan api, dan shalat seorang laki-laki pada pertengahan malam.”

Dan salah satu bentuk shadaqah yang dianjurkan adalah memberikan ifthar (= santapan berbuka puasa) kepada orang-orang yang berpuasa. Seperti sabda beliau:

“Barangsiapa yang memberi ifthar kepada orang-orang yang berpuasa, maka ia mendapat pahala senilai pahala orang yang berpuasa itu, tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa tersebut” (HR. Ahmad, Turmudzi dan Ibnu Majah).


KELIMA: I’TIKAF

Salah satu amaliah yang dicontohkan oleh nabi Muhammad SAW di bulan Ramadhan adalah mendekatkan diri kepada Allah dengan cara i‘tikaf di masjid, Dalam sebuah Hadist disebutkan:

“Dari Ibnu Umar RA (diriwayatkan bahwa) ia berkata: Rasulullah SAW selalu beri‘tikaf pada sepuluh hari yang penghabisan di bulan Ramadhan.” (Muttafaq ‘Alaih).

Waktu i’tikaf yang lebih afdhol adalah di akhir-akhir ramadhan (10 hari terakhir bulan Ramadhan) sebagaimana hadits ‘Aisyah, ia berkata,

“Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam beri’tikaf pada sepuluh hari yang akhir dari Ramadhan hingga wafatnya kemudian isteri-isteri beliau pun beri’tikaf setelah kepergian beliau.”

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam beri’tikaf pada sepuluh hari terakhir dengan tujuan untuk mendapatkan malam lailatul qadar, untuk menghilangkan dari segala kesibukan dunia, sehingga mudah bermunajat dengan Rabbnya, banyak berdo’a dan banyak berdzikir ketika itu.


KEENAM: DZIKIR, DO’A DAN ISTIGHFAR

Bulan Ramadhan adalah bulan dimana kebaikan pahalanya dilipatgandakan, oleh karena itu jangan membiarkan waktu sia-sia tanpa aktifitas yang berarti. Diantara aktifitas yang sangat penting dan berbobot tinggi, namun ringan dilakukan oleh umat Islam adalah memperbanyak dzikir, do’a dan istighfar. Bahkan do’a orang-orang yang berpuasa sangat mustajab, maka perbanyaklah berdo’a untuk kebaikan dirinya dan umat Islam yang lain, khususnya yang sedang ditimpa kesulitan dan musibah.

“Tiga do’a yang tidak ditolak; orang berpuasa hingga berbuka puasa, pemimpin yang adil dan do’anya orang teraniaya. Allah mengangkat do’anya ke awan dan membukakan pintu-pintu langit. ‘Demi kebesaranKu, engkau pasti Aku tolong meski tidak sekarang.” (HR Ahmad dan Tirmidzi).

     Do’a pada Lailatul Qadar

Lailatul Qadar (malam kemuliaan) merupakan salah satu keistimewaan yang Allah berikan kepada umat Islam melalui Rasulshalallahu ‘alaihi wa sallam. Malam ini nilainya lebih baik dari 1.000 bulan biasa. Jika kita bermaksud hitung-hitungan, ini berarti setara dengan 83 tahun! Malam kemuliaan itu waktunya dirahasiakan Allah SWT. Oleh karena itu Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam menganjurkan untuk mencarinya. Rasulullah bersabda:

“Carilah di sepuluh terakhir bulan Ramadhan, dan carilah pada hari kesembilan, ketujuh dan kelima”. Saya berkata, “Wahai Abu Said, engkau lebih tahu tentang bilangan”. Abu Said berkata:”Betul”. Tanya saya, “Apa yang dimaksud dengan hari kesembilan, ketujuh dan kelima”. Dia berkata:”Jika sudah lewat 21 hari, maka yang kurang 9 hari, jika sudah 23 yang kurang 7 dan jika sudah lewat 5 yang kurang 5” (HR Ahmad, Muslim, Abu Dawud dan Al-baihaqi)

Ketika kita mendapatkannya atau memasuki hari-hari tersebut, Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam mengajarkan kita untuk membaca doa berikut:

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan Ummul Mukminin Aisyah untuk berdoa di malam-malam itu. Aisyah berkata; “Wahai Rasulullah, apa pendapatmu jika aku ketepatan mendapatkan malam lailatul Qodar, apa yang harus aku ucapkan?”, beliau menjawab: Ucapkanlah;

“ALLAHUMMA INNAKA ‘AFUWWUN TUHIBBUL ‘AFWA FA’FU ANNA..”

Ya Allah, sesungguhnya Engkau maha pema’af, mencintai kema’afan, maka ma’afkanlah aku.”

(HR. Ibnu Majah, yang dishahihkan oleh Al Albani)


KETUJUH: UMRAH

Umrah pada bulan Ramdhan juga sangat baik dilaksanakan, karena akan mendapatkan pahala yang berlipat-lipat, sebagaimana yang disebutkan dalam hadits Rasulullah kepada seorang wanita dari Anshor yang bernama Ummu Sinan:
فَإِذَا جَاءَ رَمَضَانُ فَاعْتَمِرِى فَإِنَّ عُمْرَةً فِيهِ تَعْدِلُ حَجَّةً .

Agar apabila datang bulan Ramadhan, hendaklah ia melakukan umrah, karena nilainya setara dengan haji bersama Rasulullah SAW (HR.Bukhari dan Muslim).

Umrah di bulan Ramadhan ini keutamaannya menyerupai ibadah haji. Diriwayatkan oleh kedua imam hadits utama, Bukhari dan Muslim, suatu hadits yang bunyinya sebagai berikut:

Dari Ibnu Abbas RA, dikatakan bahwa Rasulullah SAW bersabda kepada seorang wanita Anshar, “Apa yang menghalangimu untuk ikut berhaji bersama kami?” Ia menjawab, “Kami tidak memiliki kendaraan kecuali dua ekor unta yang dipakai untuk mengairi tanaman. Bapak dan anaknya berangkat haji dengan satu ekor unta dan meninggalkan satu ekor lagi untuk kami yang digunakan untuk mengairi tanaman.” Nabi bersabda,”Maka apabila datang Ramadhan, berumrahlah. Karena sesungguhnya umrah di dalamnya menyamai ibadah haji.” Dalam riwayat lain, disebutkan Nabi bersabda, “Seperti haji bersamaku.”

Apa maksud sabda Nabi tersebut? Apakah itu hanya berlaku untuk perempuan yang rela mengalah kepada suami dan anaknya untuk pergi haji itu?

Ada tiga pendapat tentang ini. Pertama, hadits ini khusus untuk wanita yang diajak bicara oleh Nabi SAW.

Kedua, keutamaan umrah ini bagi orang yang berniat haji, lalu ia tidak mampu mengerjakannya, dan kemudian ia menggantinya dengan umrah di Ramadhan. Sehingga ia mendapat pahala haji secara sempurna bersama Rasulullah SAW karena terkumpul dalam dirinya niat haji dalam pelaksanaan umrah. Ibnu Katsir dalam Tafsir Ibnu Katsir termasuk ulama yang menyimpulkan demikian.

Pendapat ketiga, yang dipegang oleh Empat Imam Mazhab, meyakini bahwa keutamaan dalam hadits ini bersifat umum bagi setiap orang yang berumrah di bulan Ramadhan. Ini berlaku bagi semua orang.

Penguat pendapat ketiga ini, antara lain: (1) Hadits-hadits seperti itu diriwayatkan oleh sejumlah sahabat. Dan mayoritas riwayat mereka tidak menyebutkan kisah wanita penanya yang ditinggal oleh suami dan anaknya itu. (2) Praktik kaum muslimin sepanjang masa dari kalangan sahabat, tabi’in, hingga kini. Yakni sangat semangat melaksanakan umrah di bulan Ramadhan untuk mendapatkan pahala ini.

Demikianlah, jika kita mampu, tentu sangat diutamakan untuk berumrah di bulan Ramadhan. Wallahu a’lam.


0 comments:

Post a Comment